Konco-konco ku

Thursday, February 15, 2018

GENERASI STRAWBERI

CANDIDATE BRANDING
Biasanya posting saya berkisar tentang dunia usahawan, kepimpinan ataupun industri digital. Kali ini saya pilih angle yang sedikit berbeza tapi masih ada kaitannya. Politik adalah topik yang tidak asing sejak kebelakangan ini. Saya tidak mahu menulis tentang politik ke’partian atau menyokong mana-mana parti tetapi memilih untuk menyentuh soal calon.

Di ambang kurang dari 100 hari menuju PRU14 isu-isu national dan isu-isu tempatan hebat dibahaskan, pihak berkuasa tempatan pula (PBT) sibuk memperkasa operasi kerana tidak mahu menjadi ‘scape goat’ agenda politik kebencian.  Diwaktu ‘Ketua-Ketua Bahagian dan YB kawasan sibuk’ mencanang isu nasional dan mempolitikkan usaha pihak lawan ada sesuatu yang lebih penting dan diberikan keutamaan adalah candidate branding.

PRODUCT VS CUSTOMER NEEDS
Pemimpin perlu sedar ‘Sekali Air Bah, Sekali Pasir Berubah’. Pepatah ini perlu dihayati dan difahami kerana dari satu generasi ke satu genarasi akan berlaku perubahan didalam corak pemikiran dan cara bertindak. Kita berubah dari genarasi ke genarasi dan .......

Siapakah calon dan apa kata rakyat tentang calon? Sebelum kita memahami siapakah calon, perkara yang lebih penting untuk kita fahami adalah siapakah yang akan mengundi calon ini? Didalam dunia ushawan saya selalu beritahu ‘what is more important that product is customer needs’, kita boleh menghasilkan apa juga produk tapi isu sebenarnya adakah permintaan untuk produk tersebut? Jadi permintaan (customer) adalah lebih penting untuk difahamai. Didalam aspek politik customer ini adalah pengundi.

STRAWBERRY GENERATION
Hari ini kita bukan lagi berurusan dengan gerenasi ‘Babby Boomers’ ataupun generasi ‘X’ dan ‘Y’ sahaja tetapi kita berhadapan dengan generasi millenials atau lebih tepat lagi ‘strawberry Generation’.

Strawberry Generation ini adalah generasi yang telah disalah ertikan dan sering dikaitkan dengan 'suka melawan, spoiled, bongkak, mementingkan diri dan malas' sedangkan mereka inilah juga generasi yang 'berani bersuara, aktif didalam aktiviti khidmat sosial, aktif berniaga dan lebih berdikari’. Kita sebenarnya lebih perlu memahami mereka dan tahu cara mendekati mereka. Di Kuala Lumpur dan Selangor contohnya 60% daripada pengundi ini adalah Strawberry Genaration dan mereka ini berada di media maya persoalannya adakah kita telah mengusahakan inisiatif mendekati mereka dengan cara mereka dan bukannya cara kita.

Salah satu faktor yang dikatakan penting kepada Strawberry Generation adalah calon dan bukannya parti. Parti sebagai brand adalah strategi yang sesuai digunakan untuk gererasi ‘X’ dan ‘Y’ tetapi bukan lagi efektif digunakan untuk generasi Strawberry. Generasi strawberry tidak memandang ‘pangkat dan darjat’ sebagai perkara yang penting tetapi lebih melihat kepada hubungan antara pemimpin dan mereka. Generasi strawberry tidak lagi memandang usaha calon membawa beras dan guna dihari kempen tetapi mereka meng’google kredibiliti pemimpin dan calon-calon secara maya dan membuat keputusan berasaskan propagandan diWhatsapp dan Facebook.

Generaasi Strawberry juga tidak suka kepada calon-calon yang melompat-lompat dari satu kawasan-ke satu kawasan, lebih-lebih lagi  calon luar yang masuk ketempat mereka yang kononnya akan membawa rahmat. Generasi Strawberry lebih menilai hubungan yang telah dijalinkan bersama mereka dan bukannya bilangan wang, menafaat dan propaganda yang akan dibawa ketempat mereka. Pembangunan ‘last minute,’ ‘strategi beras dan gula’ dan ‘calon lompat katak’ bukan pilihan generasi ini.

INGATAN BUAT PEMIMPIN
Jadi ingatan buat calon dan pemimpin, fahami Strawberry Generation kerana masa depan parti anda bergantung kepada mereka. Merekalah yang menjadi agent perubah isu dan propaganga dimedia maya dan mereka juga tidak mudah dibeli dengan wang dan propaganda semata-mata.

Kepada calon, tahniah. Kepada Strawberry Generation juga taniah kerana anda merupakan agen perubah kepada budaya politik berasaskan wang dan kepimpinan Warlord.

#COACHMEGAT

Kredit Megat Zainurul Anuar


1 comment:

  1. Slama ini kita rase sudah bèrfikiran di luar kotak..
    Smoga pemikiran gen Y akn menjadi pèmangkin gen Strawberry utk kèkal bèrsama mèngèkal ABATA, walaupun bnyak yg mènggoda...

    ReplyDelete

comment please.....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...